Kamis, 24 Januari 2013

Program itu Bernama Usaha Ekonomi Panti (UEP)

Pertama kali dengar istilah UEP hanya manggut-manggut sambil membatin... iya..ya... Panti Asuhan itu seperti layaknya rumah tangga, harus memiliki sumber ekonomi. Masak ya mau minta terus dan hanya mengandalkan bantuan? Ga banget deh...

Waktu dewan pembina mengusulkan usaha catering, GUBRAK! Kagak bisa masak, sementara cari orang amanah yang bisa urus bisnis kayak gitu aduhai... sulitnya...

Ide untuk membuat kerajinan baru muncul setelah melihat anak-anak panti itu pada hobi pakai bros dicantelin di jilbab mereka. Aneka korsase baik dari kain maupun rajutan. Padahal buat saya yang gak ada feminin-femininnya itu adalah hal aneh. Maksudnya, aduh naruh bunga segede tampah di sisi kepala itu apa gak berat ya?

Tetapi waktu jalan-jalan ke Toga Mas, lihat aneka buku kerajinan akhirnya saya tertarik. Pertama beli yang obral saja. tahu sendiri kan harga buku kayak gitu yang super duper mahal. Beli aja yang murah meriah. Dan ternyata yang murah meriah itu terbukti bentuk kerajinan yang sulit dan tidak begitu menarik macam tali kur.

Kesempatan kedua akhirnya nekad beli buku tentang aplikasi yoyo dan flanel. Barulah di sini terbuka mata saya.

O... begini ya? Gampang kok kayaknya. KAYAKNYA yang gampang. Tapi pas praktek, susyeh beud.... malah pake acara males segala.

Tapi... kegiatan tetep harus jalan. SO... bismillah, akhirnya diniatin aja bikin kerajinan pakai kain dengan alasan yang simpel :
1. Ga ribet
2. Perca banyak (sstt... Bapakku penjahit. Malu-maluin banget aku ini ga ngerti jahit sama sekali)
3. Modal ga gitu gede. Cuman jarum benang doang, ga gitu mahal. Masih sanggup lah buat diselipkan di anggaran panti yang super ketat itu...

Man jadda wa jadda

semoga berhasil. Perpaduan niat baik dan usaha tanpa henti insyaallah bisa membuahkan manfaat. AMinn

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar