Rabu, 15 Mei 2013

Tutorial : Photo Editing


Suka iri nggak sih liat foto produk orang kok ya keren banget gitu?
Suka mupeng nggak sih sama produk orang yang dipajang di album foto yang semua serba cantik, cute, dan kesannya profesyinal sekalee.. getoo..
Apalagi kalo liat produk jepretan sendiri kok kesannya burem, gelap, trus nggak kinclong sama sekali
Hedeeehhh... minder banget

Kenapa?

  • Apa karena motonya cuman pake hape ya?
  • Nggak kok, ini sudah pake kamera dijital yang mega pikselnya sudah belasan tetep aja... hasilnya burem
  • Apa harus pake kamera DLSR ya???? Biar keliatan professional?


Ternyata semua jawabnya TIDAK sodara-sodara!
Karena :

  1. Kamera HP sekarang sudah banyak dilengkapi aneka fitur yang bisa bikin hasil jepretan lebih professional.
  2. Kamera dijital belasan mega piksel nggak menjamin hasilnya kinclong karena ukuran mega piksel ternyata hanya ngefek ke hasil ukuran potonya doang, semakin gede mega pikselnya itu poto semakin bisa diperbesar tanpa bikin gambar pecah. Malah banyak yang bisa dicetak seukuran A4.
  3. Kamera DLSR memang bagus, dengan catatan duit banyak karena selain harganya mahal, perlengkapannya pun mahal. Mulai dari lensa, tripod, dan lain sebagainya. Kalau memang mau professional sekaligus, it's ok. Tapi kalo cuman buat belajar, mending tahan dulu deh karena terus terang saja, buat saya mah itu sayang duit banget deh. Lagian kamera canggih kalo nggak gape ngoperasiinnya juga bakal memble aje


Dan adalagi kisah tentang software yang bejudul PHOTOSHOP. Ini software sudah tau, sudah familier, juga sudah sering liat. Tapi beud, mau ngoperasiin, liat aneka menu kok jadi mules duluan ya. Ribet bo!

Dan hasil ngider gugel dan toko buku akhirnya saya menemukan cara edit poto yang SIMPEL GA PAKE RIBET tapi hasilnya NOT BAD!

Apaan tuh?
Jawabnya : THE MAGIC OF PHOTOSHOP

Jiaahhh... PHOTOSHOP lagi, hedeeh... ribet ah

But, wait a second. As I promised before, ini PHOTOSHOP yang SIMPEL dan GA PAKE RIBET itu.
Kok Bisa?
Bisa dong... kan saya cuman pake satu menu aja
Ini hasilnya....
Contoh foto anak saya yang merupakan hasil jepretan kamera HP merk Sony type Experia 8.1 MP sebelum dan sesudah diedit


Nah, bisa bedain kan?
Berikut ini step by step pengerjaannya.

1. Siapkan software Photoshop, dalam hal ini saya pake  Adobe Photoshop CS3. Ukuran softwarenya sekitar kurleb 80MB, atau 62MB berbentuk file terkompress.
Dalam menemukan software ini lumayan sulit sih karena nggak semua support dengan laptop, atau terkendala cracking code nya karena saya pakai software bajakan dan bukan software asli yang harganya muahal itu (*ssttt.... semoga nggak ada polisi software di sini)
Bagi yang kesulitan dan berminat dapetin softwarenya, silakan kontak saya di sini ya...

2. Buka file di software photoshop

3. Buka menu Image => Adjustments => Levels

4. Geser slider pada Levels hingga didapat gambar sesuai yang diinginkan. Ok

5. Buka menu Image => Adjustments => Brightness/Contrast

6. Geser masing-masing slider hingga didapat gambar sesuai keinginan. Ok

7. Buka menu Image => Adjustments => Color Balance

8. Geser masing-masing tombol sesuai keinginan.

Kalau tips dari saya :
- cyan -------- red : bila gambar obyek dominan ke merah, maka saya akan menggesernya lebih ke kanan
- magenta -------- green : bila gambar obyek dominan ke hijau, atau mengandung unsur warna hijau, maka saya akan menggesernya lebih ke kanan. Berlaku kebalikan
- yellow -------- blue : bila gambar obyek dominan ke kuning, atau mengandung unsur warna kuning, maka saya akan menggesernya lebih ke kiri. Berlaku kebalikan
Ok

Selesai sudah.
Simpan gambar dalam bentuk .JPEG

Penentuan kualitas gambar disesuaikan kebutuhan yaitu Low, Medium, High, Maximum
Biasanya karena hasil jepretan HP kualitasnya low, maka saya pilih Maximum.
Sedangkan hasil jepretan kamera seringnya ketinggian, jadi saya pilih Low atau Medium.


Lumayan bukan?
Silakan mencoba....




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar